Advokat / Pengacara dan Konsultan Hukum

Bid'ah Menurut Ahli Hadith

Oleh : Mochammad Moealliem

Dalam tulisan sebelumnya saya penasaran dengan hadith riwayat dari imam nasai, yang menyebutkan kata, "wakullu dlolalatin fin nar" dimana pada Shohih Bukhari dan Shohih Muslim kalimat itu tidak ada, sebenarnya sudah cukup saya mengambil yang punya kekuatan yang lebih tinggi dalam hadith itu, namun ternyata yang menjadi pegangan banyak orang untuk justifikasi bid'ah adalah dari hadith riwayat nasai.

Alhamdulillah setelah saya telusuri di masing-masing syarah (penjelasan) dari beberapa kitab hadith, khususnya 3 kitab tersebut penulis mendapat gambaran yang jelas, bahwa bid'ah adalah hal umum yang dikhususkan, bahkan banyak para sahabat ketika tidak tahu hal baru mereka akan berkata bid'ah, misalnya ketka melihat sahabat yang lain melakukan sholat dhuha, dan yang belum tahu itu bertanya pada yang belum tahu juga, ketika ditanya sholat apaan tuh dia? jawabannya bid'ah.

Imam malik ketika ditanya apa makna "Arrahmanu alal arsy istawa" Maka jawabannya, bahwa iman padaNya wajib dan bertanya demikian adalah bid'ah, demikian juga dosen penulis suatu ketika saya tanyakan hal demikian, jawaban dosen saya ternyata mencontek jawaban imam malik, yaitu pertanyaan itu adalah bid'ah, padahal menurut penulis dosen itu nggak punya jawaban, namun dia tak berani mengarang jawaban meski pada anak kecil seperti penulis.

Tarawih adalah buatan Umar, Adzan pertama dalam jum'at buatan utsman, titik yang membedakan antara qof dan fa', ba' ta', tsa.dst, adalah buatan abul aswad, harokat buatan hajjaj bin yusuf, bahkan alqur'an yang begitu rapi sekarang ini adalah model yang dibuat al azhar, dan sekarang anda dengan mudah tahu, jus berapa, ayat berapa, surat apa dan sebagainya.

Baiklah sekarang kita lihat pendapat ahli hadith, pemberi syarh shohih bukhori (Ibnu Hajar) misalnya dalam memberi penjelasan tentang bid'ah yang dimaksud dalam hadith Bukhari 6735,

(kalau font arab tak tampa kli disini http://muallimku. blogspot. com/2008/ 08/bidah- menurut-ahli- hadith.html

æóÞóÏú ÈóíøóäúÊ Ðóáößó Ýöí " ßöÊóÇÈ ÇáúÃóÏóÈ " Ýöí ÈóÇÈ ÇáúåóÏúí ÇáÕøóÇáöÍ ¡ æ " ÇáúãõÍúÏóËóÇÊ " ÈöÝóÊúÍö ÇáÏøóÇáø ÌóãúÚ ãõÍúÏóËóÉ æóÇáúãõÑóÇÏ ÈöåóÇ ãóÇ ÃõÍúÏöË ¡ æóáóíúÓó áóåõ ÃóÕúá Ýöí ÇáÔøóÑúÚ æóíõÓóãøóì Ýöí ÚõÑúÝ ÇáÔøóÑúÚ " ÈöÏúÚóÉ " æóãóÇ ßóÇäó áóåõ ÃóÕúá íóÏõáø Úóáóíúåö ÇáÔøóÑúÚ ÝóáóíúÓó ÈöÈöÏúÚóÉò ¡ ÝóÇáúÈöÏúÚóÉ Ýöí ÚõÑúÝ ÇáÔøóÑúÚ ãóÐúãõæãóÉ ÈöÎöáóÇÝö ÇááøõÛóÉ ÝóÅöäøó ßõáø ÔóíúÁ ÃõÍúÏöË Úóáóì ÛóíúÑ ãöËóÇá íõÓóãøóì ÈöÏúÚóÉ ÓóæóÇÁ ßóÇäó ãóÍúãõæÏðÇ Ãóæú ãóÐúãõæãðÇ ¡ æóßóÐóÇ ÇáúÞóæúá Ýöí ÇáúãõÍúÏóËóÉ æóÝöí ÇáúÃóãúÑ ÇáúãõÍúÏóË ÇáøóÐöí æóÑóÏó Ýöí ÍóÏöíË ÚóÇÆöÔóÉ " ãóäú ÃóÍúÏóËó Ýöí ÃóãóÑúäóÇ åóÐóÇ ãóÇ áóíúÓó ãöäúåõ Ýóåõæó ÑóÏø

Menurut beliau definisi bid'ah adalah segala sesuatu yang baru atau diperbarui yang tidak ada contoh sebelumnya dinamakan bid'ah, baik itu mahmudah atau madzmumah. Akan tetapi ketika disesuaikan dengan hadith yang lain, tentang hal-hal yang baru yang diriwayatkan Aisyah : "Barang siapa membuat pembaharuan dalam masalah kita ini, sesuatu yang tidak darinya adalah tertolak".

Dari sini bahwa sholat tarawih berubah menjadi amru yang maqbul, sebab tarawih punya hal yang termasuk "minhu", sebab nabi pernah melakukan hanya saja untuk menghindari kesalahfahaman sahabatnya beliau tidak melakukan secara kontinyu, sebab nanti dikira tarawih adalah wajib, Lha wong anjuran jenggot aja dianggap wajib.

Kalau orang NU tahlilan, itu juga termasuk "minhu" membaca la ilaha illa Allah, membaca tasbih, membaca ayat qur'an, semuanya termasuk minhu, hanya mungkin yang jadi masalah kirim do'a pada orang mati banyak perbedaan pendapat, jumhur sepakat pahalanya sampai, imam syafii tidak sepakat, namun nabi sendiri pernah mendoakan sahabatnya yang mati, Allah pun menyuruh kita beristigfar buat diri kita dan orang mukmin yang lain, bukankah orang-orang yang mati dijalan Allah adalah hidup? Hanya kita tidak peka kepada mereka, balhum ahyau walakin la tasy'urun.

Peristiwa yang lain yang dianggap bid'ah adalah khutbah jum'at di mimbar, dimasa nabi di mekah kalau khutbah di pintu ka'bah, namun sekarang di masjidil haram khutbahnya di mimbar portable, kata beberapa ulama itu juga bid'ah. Namun jangan langsung diseret pasti dlolalah, baiklah kita buka pendapat imam nawawi dalam memberi penjelas atas hadith riwayat imam Muslim 1691.

: " ßõáø ãõÍúÏóËóÉ ÈöÏúÚóÉ æóßõáø ÈöÏúÚóÉ ÖóáóÇáóÉ " ¡ æóÃóäøó ÇáúãõÑóÇÏ Èöåö ÇáúãõÍúÏóËóÇÊ ÇáúÈóÇØöáóÉ æóÇáúÈöÏóÚ ÇáúãóÐúãõæãóÉ ¡ æóÞóÏú ÓóÈóÞó ÈóíóÇä åóÐóÇ Ýöí ßöÊóÇÈ ÕóáóÇÉ ÇáúÌõãõÚóÉ ¡ æóÐóßóÑúäóÇ åõäóÇßó Ãóäøó ÇáúÈöÏóÚ ÎóãúÓóÉ ÃóÞúÓóÇã : æóÇÌöÈóÉ æóãóäúÏõæÈóÉ æóãõÍóÑøóãóÉ æóãóßúÑõæåóÉ æóãõÈóÇÍóÉ .
Menurut Imam nawawi bid'ah yang dimaksud dalam hadith ini adalah pembaharuan yang bathil dan bid'ah yang madzmumah, dan imam nawawi telah menjelaskannya di bab sholat jum'at. Dan disana disbutkan bahwa bid'ah terbagi 5 macam : Wajibah, mandzubah(sunnah) , muhrimah (haram), makruhah, dan mubahah.

Maka bid'ah bisa aja jadi wajib, bisa aja jadi sunnah, bisa aja jadi haram,dan sebagainya, anda bisa gunakan nalar dan hati anda dalam hal ini, bukankah sekuat-kuat hadith adalah shohih bukhori+Muslim?

Namun jika anda merasa kurang puas karena dalam riwayat nasai ada teks yang berbeda, baiklah kita akan lihat syarh (penjelasan) dari kitab syarh sunan nasai penjelasan hadith nomor 1560.

íõÑöíÏ ÇáúãõÍúÏóËóÇÊ ÇáøóÊöí áóíúÓó Ýöí ÇáÔøóÑöíÚóÉ ÃóÕúáñ íóÔúåóÏ áóåóÇ ÈöÇáÕøöÍøóÉö æóåöíó ÇáúãõÓóãøóÇÉ ÈöÇáúÈöÏóÚö ßóÐóÇ ÐóßóÑóåõ ÇáúÞõÑúØõÈöíø æóÇáúãõÑóÇÏ ÇáúãõÍúÏóËóÇÊ Ýöí ÇáÏøöíä æóÚóáóì åóÐóÇ ÝóÞóæúáå æóßõáø ÈöÏúÚóÉ ÖóáóÇáóÉ Úóáóì Úõãõæãå

Menururtnya bid'ah adalah, sesuatau yang tidak punya akar atau sumber awal dari syariah yang dianggap sohih. Qurtubi pun demikian bahwa pada umumnya bid'ah adalah dlolalah.

Disisi lain beliau juga sepakat dengan Imam Nawawi, bahwa bid'ah terbagi dalam hokum taklifi.

( æóßõáø ÈöÏúÚóÉ ÖóáóÇáóÉ ) ÞóÇáó Çáäøóæóæöíø åóÐóÇ ÚóÇãø ãóÎúÕõæÕ ¡ æóÇáúãõÑóÇÏ ÛóÇáöÈ ÇáúÈöÏóÚ ÞóÇáó Ãóåúá ÇááøõÛóÉ ÇáúÈöÏúÚóÉ ßõáø ÔóíúÁ Úõãöáó Úóáóì ÛóíúÑ ãöËóÇá ÓóÇÈöÞ ÞóÇáó ÇáúÚõáóãóÇÁ : ÇáúÈöÏúÚóÉ ÎóãúÓóÉ ÃóÞúÓóÇã : æóÇÌöÈóÉ æóãóäúÏõæÈóÉ æóãõÍóÑøóãóÉ æóãóßúÑõæåóÉ æóãõÈóÇÍóÉ º Ýóãöäú ÇáúæóÇÌöÈóÉ äóÙúã ÃóÏöáøóÉ ÇáúãõÊóßóáøöãöíäó áöáÑøóÏøö Úóáóì ÇáúãóáóÇÍöÏóÉ ÇáúãõÈúÊóÏöÚöíäó æóãóÇ ÃóÔúÈóåó Ðóáößó æóãöäú ÇáúãóäúÏõæÈóÉ ÊóÕúäöíÝ ßõÊõÈ ÇáúÚöáúã æóÈöäóÇÁ ÇáúãóÏóÇÑöÓ æóÇáÑøõÈõØ æóÛóíúÑ Ðóáößó æóãöäú ÇáúãõÈóÇÍóÉ ÇáÊøóÈóÓøõØ Ýöí ÃóáúæóÇä ÇáúÃóØúÚöãóÉ æóÛóíúÑ Ðóáößó æóÇáúÍóÑóÇã æóÇáúãóßúÑõæå ÙóÇåöÑóÇäö æóÅöÐóÇ ÚõÑöÝó Ðóáößó Úõáöãó Ãóäøó ÇáúÍóÏöíË æóãóÇ ÃóÔúÈóåóåõ ãöäú ÇáúÚóÇãø ÇáúãóÎúÕõæÕ íõÄóíøöÏåõ

Kata Imam Nawawi, ini adalah 'am yang makhsus, yang dimaksud adalah mayortas bid'ah, menurut ahli bahasa bid'ah adalah segala sesuatu yang dilakukan atas ketidak adaanya contoh sebelumnya. Bid'ah 5 macam, wajibah, mandzubah, muhrimah, makruhah dan mubahah, contoh bid'ah wajibah penataan dalil untuk melawan atheisme, dan semacamnya, bid'ah yang sunnah, mengarang buku keilmuan, membangun madrasah, pondok dan sebagainya, yang mubah, sederhana dalam warna-warni makanan dan sebagianya.

Sudah jelas kiranya para pembaca memahami, kalau pembaca masih memaksa bahwa bid'ah semuanya dlolalah, bukankah pembaca termasuk ahlinya? Mengarang buku, membaca buku, membeli buku, membangun madrasah, sekolah, universitas, dan pembaca sebagai orang yang ada didalamnya adalah ahlu bid'ah.

Islam itu mudah dan rahmah, hanya kebodohan kita saja yang terkadang membuat kita dan orang lain terganggu.

Alliem
Rabu, 06 Agustus 2008
Beragamalah dengan ilmunya


Mochammad Moealliem
http://www.muallimk u.blogspot. com or http://tech. groups.yahoo. com/group/ kang_guru/
Virtual Islamic Education klik disini

1 komentar

faisol mengatakan...

terima kasih sharing info/ilmunya...
saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
silakan berkunjung ke:

http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

salam,
achmad faisol
http://achmadfaisol.blogspot.com/

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Diberdayakan oleh Blogger.